Jenis dan Klarisifikasi Maintenance

Jenis dan Klarisifikasi MaintenanceDalam penerapannya, kegiatan pemeliharaan dapat diklasifikasikan. Karena ada bagian yang berhubungan khusus dengan pemeliharaan medan listrik dan pihak-pihak yang mendukung bidang mekanika. Jenis metode / perawatan tidak dapat dibandingkan dengan setiap peralatan, tergantung pada metode, biaya dan tingkat kekritisan. Jenis / metode pemeliharaan berikut ini biasa digunakan di banyak industri.

Klasifikasi Layanan

Secara umum, kegiatan pemeliharaan dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis, yaitu:

1.Pemeliharaan yang tidak direncanakan (pemeliharaan tidak dimaksudkan)

Membahas keadaan darurat di mana perawatan ini adalah perawatan yang berarti perawatan tidak diberikan sebelumnya sehingga ini biasanya dilakukan ketika mesin atau peralatan yang rusak atau kerusakan tidak terduga dan harus segera diperbaiki untuk menghindari yang lebih serius konsekuensi. Contoh pemeliharaan yang direncanakan adalah tidak ada pemeliharaan darurat. perawatan darurat adalah pekerjaan perbaikan perlu segera membuat kemacetan atau kerusakan yang tak terduga.

2.Pemeliharaan terjadwal adalah pemeliharaan terjadwal

Dilakukan dengan pemikiran di masa depan, mengendalikan dan mencatat sesuai dengan rencana yang telah ditentukan. Oleh karena itu, program pemeliharaan yang dilakukan harus dinamis dan memerlukan pemantauan dan kontrol aktif dari departemen pemeliharaan dengan catatan sejarah mesin / peralatan informasi. Dalam tim pemeliharaan yang direncanakan akan ada satu loop penalti dalam interval waktu yang telah ditentukan, sehingga kerusakan besar dapat dihindari. Perawatan terencana (terjadwal pemeliharaan) dibagi menjadi pemeliharaan preventif dan korektif

Jenis perawatan

Jenis MaintenanceA. Pemeliharaan korektif

Kegiatan pemeliharaan setelah kerusakan setelah atau mengabaikan mesin / mesin sehingga tidak dapat berfungsi dengan baik.

B. Pemeliharaan preventif (preventive maintenance)

Kegiatan pemeliharaan dan pemeliharaan yang dilakukan untuk mencegah terjadinya kerusakan yang tidak terduga dan menemukan kondisi atau keadaan yang dapat menyebabkan pengalaman fasilitas produksi ketika kerusakan digunakan dalam proses produksi. Oleh karena itu, semua fasilitas produksi yang diberikan pemeliharaan preventif akan lancar dan dicari selalu dijamin kondisinya atau kondisi yang siap digunakan untuk setiap operasi atau proses produksi setiap saat. Meskipun dimungkinkan untuk membuat rencana dan jadwal untuk rencana konservasi dan pemeliharaan produksi yang sangat hati-hati dan tepat.

C. Predictive Maintenance

Pemeliharaan pada tanggal tertentu berdasarkan hasil analisis data kinerja dan evaluasi prediksi yang diadopsi untuk pemeliharaan prediktif yang mungkin dalam bentuk data getaran, suhu, getaran, frekuensi dan aliran lainnya. perencanaan pemeliharaan prediktif dapat dilakukan dari data operator di lapangan yang diatur oleh layanan perintah kerja untuk mengambil langkah-langkah yang tepat sehingga tidak mengganggu langkah-langkah perusahaan.

D. Pemeliharaan Break

Metode di mana inspeksi dan penggantian bagian tidak dilakukan, sehingga metode ini kegagalan peralatan dan kami memperbaiki atau mengganti. Secara umum, metode ini diterapkan pada peralatan pemeriksaan / mesin: Peralatan hanya opsional (tambahan) sehingga jika mereka rusak, tidak mengganggu produksi, biaya perbaikan / penggantian suku cadang pasar yang baik, kerusakan tidak penting.

E. Perawatan Berkala

ini termasuk mesin pembersih perawatan terjadwal, untuk memeriksa mesin, pelumasan mesin dan ruang ganti yang disediakan untuk kerusakan agar mesin tidak tiba-tiba dapat mengganggu kelancaran produksi. Pemeliharaan berkala biasanya dilakukan secara mingguan, harian, bulanan atau tahunan. Contoh perawatan berkala terjadi di situs judi BETBERRY , karena situs ini selalu mengupayakan hasil yang terbaik dan website yang bagus dan tidak lag.

F. Pemeliharaan Darurat

Pemeliharaan dilakukan ketika mesin benar-benar mati karena kerusakan atau kelainan yang menyebabkan mesin tidak bekerja. Perawatan ini belum direncanakan sebelumnya dan perbaikan dilakukan untuk menghindari konsekuensi yang lebih serius. Contoh: korosi.